Pages

Saturday, May 29, 2010

hujung perjalanan

Hujung perjalanan kehidupan itu adalah waktu menerima keputusan. Tiada lagi peluang. Yang ada hanyalah debaran, penyesalan atau keseronokan.

Pada ketika itu, cukuplah bebas dari api neraka itu sebagai suatu keputusan yang sangat bermakna buat setiap hambaNya. Barangsiapa yang bebas dari api neraka akan dimasukkan ke syurga. Barangsiapa yang dimasukkan ke dalam syurga, maka dialah orang yang berjaya. Oleh yang demikian, di penghujung perjalanan, mendapat keputusan bebas dari api neraka itu adalah suatu keputusan yang sangat mengembirakan para hamba Allah s.w.t.. Maka, oleh sebab itulah, Allah s.w.t. membuat ilustrasi kecil pada bulan Ramadhan, di mana di akhir bulan tersebut, Allah s.w.t. menjanjikan pelepasan atau bebas dari api neraka. Ini kerana, kesudahan usia kita, kita sangat memerlukan pelepasan dari api nereka yang merupakan natijah dari rahmat dan keampunan Allah s.w.t..

Selagi usia masih berbaki dan kematian masih belum mengunjung tiba, maka hargailah perjalanan ini. Andai memilih untuk tidak menghargainya, bererti anda memilih untuk tidak menghargai diri sendiri. Kehidupan ini simbol hubungan kita dengan Allah s.w.t.. Berjalanlah menuju Allah s.w.t. dalam kehidupan kita, nescaya kita dapati Allah s.w.t. lebih lagi mendekati kita. Malah, tanpa Dia mendekati kita, siapalah kita untuk mendekatiNya.

Yang dikatakan kemuliaan insan itu adalah, orang-orang yang didekati (muqorrobin). Iaitu, orang-orang yang mendekati Allah s.w.t dengan ketaatan dalam masa yang sama melihat ketaatan yang dilakukan adalah anugerah Allah s.w.t. kepada dirinya kerana Allah s.w.t. sendiri memilihnya untuk mendekatiNya.

Bukan semua orang yang berjalan itu sampai. Namun, orang yang memang tidak memulakan langkah untuk berjalan memang pasti tidak sampai. Berbaik sangka kepada Allah s.w.t., lalu mulakan perjalanan dan teruslah berjalan sampai masa yang telah ditetapkan.

sedutan dari Raja Ahmad Mukhlis’s site – Suatu Perjalanan

Tuesday, May 25, 2010

Adik bongsu di alam U

Tarikh : 23 Mei 2010
Tempat : Puncak Alam, Shah Alam
Aktiviti : Asasi UiTM



Alhamdulillah,
semuanya selamat...

Monday, May 10, 2010

Menjelang malam pertama...

Hari itu... mempelai sangat dimanjakan
Mandipun, dimandikan...
Seluruh badan Kita terbuka,
tak ada sehelai benang pun menutupinya
tak ada sedikit pun rasa malu
Seluruh badan digosok
dan dibersihkan,
kotoran dari lubang hidung
dan anus dikeluarkan
bahkan lubang-lubang itu pun
ditutupi kapas putih...

Itulah sosok Kita....
Itulah jasad Kita waktu itu

Setelah dimandikan,
Kita pun dipakaikan gaun cantik berwarna putih
kain itu, jarang orang memakainya..
kerana sangat terkenal bernama Kafan
wangian ditaburkan ke baju Kita,
bahagian kepala, badan
dan kaki diikatkan

Tataplah.... tataplah. ..itulah wajah Kita
Keranda pelaminan... langsung disiapkan

Mempelai diarak melalui kampung yang dihadiri tetangga
Menuju istana keabadian sebagai simbol asal usul
Kita diiringi langkah longlai seluruh keluarga
Serta rasa haru para handai taulan
Gamelan syahdu bersyairkan
adzan dan kalimah Dzikir

Akad nikahnya bacaan talkin
berwalikan liang lahat
saksi-saksinya nisan-nisan...
Siraman air mawar,
pengantar akhir kerinduan...

Dan akhirnya,
tiba masa pengantin
menunggu dan ditinggal sendirian,
untuk mempertanggungjawabkan
seluruh langkah kehidupan

Malam pertama yang indah atau meresahkan..
ditemani rayap-rayap dan cacing tanah
di kamar bertilamkan tanah..
dan ketika 7 langkah
semua hadirin telah pergi,
Sang Malaikat datang lalu bertanya...

.........?
...........?
.............???



Ingatlah 4 perkara sebelum tidur
( Tafsir Haqqi )

Rasulullah berpesan kepada Aisyah ra :
“Ya Aisyah, jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara, iaitu :
1. Sebelum khatam Al Qur’an,
2. Sebelum membuat para nabi memberimu syafaat di hari akhir,
3. Sebelum para muslim meredhai kamu,
4. Sebelum kaulaksanakan haji dan umrah….

Bertanya Aisyah :
“Ya Rasulullah, bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara
seketika?”

Rasul tersenyum dan bersabda :
“Jika engkau tidur bacalah :
Al Ikhlas tiga kali seakan-akan kau mengkhatamkan Al Qur’an.

Membacalah selawat untukKu dan para nabi sebelum aku, maka kami semua akan memberi syafaat di hari kiamat.

Beristighfarlah untuk para muslimin maka mereka akan meredhoi kamu.

Dan, perbanyaklah bertasbih, bertahmid, bertahlil, bertakbir maka seakan-akan kamu telah melaksanakan ibadah haji dan umrah”
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

BICARA AGAMA

Popular Posts

uwais al qarni…

engkau hanya seorang insan biasa
dari kalangan bani yaman
disisimu tiada punyai nama
pangkat darjat mahupun kedudukan

setianya umar ali menanti satu harapan
kerna mengharap pengampunan
seperti mana yang telah dikhabarkan
oleh utusan rasul junjungan

keadaanmu dipandang hina
kerna berpakaian serba kedhaifan
namun begitu kau sentiasa melemparkan
pandanganmu ketempat sujudmu

wahai uwais.. kekasih allah
sunyinya namamu di dunia
tetapi terkenal namamu disana
sehingga rasul menyintaimu

beruzlah dirimu dari manusia
kerna ingin mengabdikan padanya
bagimu merasa aman bersamanya
bagaikan alam adalah dirinya…

Ya Allah,
malam hanya terasa indah
apabila berbisik denganMU,
siang hanya terasa indah
apabila mentaatiMu.

Tiada kelazatan dunia
kecuali dengan menyebut namaMU,
Dan akhirat tidak terasa indah
kecuali dengan beroleh kemaafan dariMu.

Juga syurga tidak terasa indah
kecuali dapat melihat-MU

munajat Yahya bin Muaz Ar-Razi